My Lovely Town..........

Lumajang itulah nama dari sebuah Kabupaten di provinsi jawa timur yang merupakan tempat kelahiran saya. Kota ini berbatasan langsung dengan Kabupaten Probolinggo di utara, Kabupaten Jember di timur, Samudra Hindia di selatan, serta Kabupaten Malang di barat. Di sanalah aku di besarkan dan dikenalkan kepada dunia yang penuh dengan kejutan ini. Di sana aku bertemu dengan teman-teman yang luar biasa dan mereka pasti akan aku ingat slamanya. Nama Lumajang sendiri berasal dari “Lamajang” dan sekarang sudah berumur 756 tahun (tua banget ya). Di benak saya adalah "usia yang sangat tua, pasti banyak tinggalan Arkeologinya". Tetapi pada kenyataanya peninggalan itu banyak yang disia-siakan dan dibiarkan terkubur bahkan dihancurkan, atau hilang "raib" entah kemana ?. Bahkan ada yang menjadi koleksi pribadi perorangan tanpa tahu nilainya dan perawatannya akhirnya hancur atau mengalami kerusakan yang sangat parah. Sebagai warga asli Lumajang saya pribadi merasa kecewa dengan orang-orang yang secara sengaja mengambil peninggalan-peninggalan tersebut demi keuntungan pribadi, karena benda-benda tersebut adalah identitas akan kota tercinta ini. Lumajang sendiri dikelilingi tiga gunung berapi yaitu Gunung Semeru, Gunung Bromo dan Gunung Lamongan. 



Dari ketiga Gunung berapi yang masih aktif tersebut, Gunung Semeru mendapat prioritas pemantauan lebih dibandingkan yang lainnya karena sering terjadinya aktivitas gunung berapi yang membahayakan masyarakat sekitarnya. Alam Lumajang tidak kalah dengan daerah lain bahkan pernah masuk di ON THE SPOT lho hahahaha. Disana terdapat beberapa danau (ranu) yang masih asli alamnya belum terlalu dijamah oleh tangan manusia yang tidak bertanggungjawab. Danau (ranu) tersebut diantaranya Ranu Pakis, Ranu Klakah dan Ranu Bedali di kecamatan Klakah serta Ranu Pane (mirip dengan nama seorang sahabat ku di Bandung yang merupakan asli SUMUT, kebetulan sekali ya......) dan Ranu Gumbolo yang merupakan pintu masuk jika kita akan pergi ke puncak G. Semeru ( Puncak Mahameru ) di kecamatan Senduro.  Sungai-sungai besar dengan daerah aliran di lumajang dan sekitarnya antara lain Sungai Besuk Sat, Sungai Bondoyudo, Sungai Kaliasem, Sungai Kalimujur, Sungai Kali Pancing dan Sungai Rejali yang hampir kesemuanya bermuara di Pantai Selatan. Di Lumajang juga terdapat beberapa tempat wisata yang tidak kalah menariknya dari daerah lain seperti piket nol, hutan bambu dan juga pantai bambang dan pemandian selokambang yang terletak di kec. Sumbersuko dan masih banyak tempat wisata lainnya. Pada bagian akhir akan saya tunjukkan beberapa wisata tersebut ( itung-itung promosi biar dikenal dunia kotaku yang tercinta ini hehehe........).




Di kabupaten Lumajang terdapat jalan raya dan jalur kereta api lintas Surabaya-Jember-Banyuwangi, namun jalur tersebut tidak melintas ibukota kabupaten Lumajang. Sebenarnya jalur kereta api ada yang melewati Lumajang sampai ke Pasirian dan dari Lumajang juga bercabang ke arah timur ke Rambipuji melewati Kencong, namun jalur peninggalan kolonial Belanda ini sudah tidak aktif lagi semenjak awal tahun 1970. Selain transportasi umum seperti kereta api, Masyarakat Lumajang mengenal transportasi rakyat yakni dokar (kereta kuda) untuk pengangkutan orang dan pegon (kereta sapi). Keberadaanya perlahan tegeser dan tergantikan dengan mesing-mesin transportasi modern dan sekarang ini digunakan secara terbatas pada lokasi dan momen tertentu.
Penduduk kabupaten Lumajang umumnya adalah Suku Jawa dan Suku Madura ( dan saya merupakan hasil dari pernikahan dari kedua suku tersebut.......), dan agama mayoritas adalah Islam. Di pegunungan Tengger Kecamatan Senduro (terutama di daerah Ranupane, Argosari, dan sekitarnya), terdapat masyarakat Tengger yang memiliki bahasa khas dan beragama Hindu. Di Senduro terdapat semacam bangunan yang menyerupai pura, yang kadang-kadang di buat tempat persembahan apabila ada hari besar umat Hindu. Apabila hari biasa biasanya pura tersebut dijadikan sebagai tempat pariwisata.
Terdapat sejumlah sarana pendidikan dari tigkat TK hingga Perguruan Tinggi di Kabupaten Lumajang, baik yang dikelola pemerintah maupun swasta. Beberapa Perguruan tinggi yang ada di Kabupaten Lumajang  antara lain:
1.      Universitas Lumajang (UNILU) namun biasanya disebut UNiversitas unIk dan LUcu, hahaha, namun tetap kebanggan Lumajang pastinya......
2.      Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Widya Gama
3.      Sekolah Tiggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP)
4.      Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH)
5.      Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Syarifudin (STITS)
6.      Universitas Muhammadiyah Lumajang
7.      Akademi Keperawatan Lumajang (AKPER Lumajang)
Dan beberapa Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas yang terletak di Kabupaten Lumajang antara lain:
1.      SMA Katolik Mgr. Soegijapranata
2.      SMP Katolik Bhara Widya
3.      SMP Negeri 1 Lumajang (smp ku yang tercinta)
4.      SMP Negeri 1 Sukodono, Lumajang
5.      SMP Negeri 1 Tempeh
6.      SMP Negeri 2 Lumajang
7.      SMP Negeri 3 Lumajang
8.      SMP Negeri 4 Lumajang
9.      SMP Negeri 5 Lumajang
10.  SMA Negeri 1 Lumajang
11.  SMA Negeri 2 Lumajang ( yang merupakan sma terbaik di lumajang dan juga almamater saya juga)
12.  SMA Negeri 3 Lumajang
13.  SMA Negeri Jatiroto
14.  SMP Negeri 1 Jatiroto
15.  SMP Negeri 2 Jatiroto
16.  SMP Muhammadyah 2 Jatiroto
17.  SMA Negeri Yosowilangun
Dari sekolah-sekolah diatas telah banyak menghasilkan putra-putri daerah yang berhasil membawa nama baik Lumajang bahkan Indonesia dengan prestasi-prestasi yang ditorehkan di tingkat nasional dan international.

Kabupaten Lumajang memiliki beberapa sarana olahraga baik indoor maupun outdoor, dan beberapa serikat olahraga, diataranya :
Fasilitas Olahraga :
1.   Stadion Semeru yang merupakan tempat ku dulu bermain sepak bola di sore hari bersama tetangga-tetangga ku karena dekat dengan rumah saya.
2.      GOR Wirabakti
3.      Lapangan Tennis Alun-Alun Selatan
Serikat Olahraga :
1.      PSIL Lumajang (sepak bola)
2.      Lumajang Jeep Club
3.      Gita Wira Bhakti (GWB) korp Drumband Pemda Kab. Lumajang
4.      Mahameru Jeep Club Cabang Lumajang
Diatas telah saya sebutkan akan menjelaskan beberapa objek wisata dengan panorama alam yang memukau dan alami yang bisa didapatkan di Lumajang. Selain panorama alam kabupaten Lumajang juga memiliki kesenian dan budaya yang khas. Berikut objek wisata yang ada di Lumajang :

1.      Ranu Klakah
Obyek wisata danau ini terletak di sebelah Utara kota Lumajang tepatnya di Desa Tegalrandu Kecamatan Klakah dengan jarak tempuh  20 Km dari kota Lumajang. Transportasi, mudah dicapai dengan kendaraan pribadi atau angkutan umum baik roda dua maupun roda empat disamping ada dokar sebagai sarana angkutan tradisional masyarakat setempat. Obyek ini berada pada ketinggian  900 meter dpl, dengan luas 22 hektar dan kedalaman 28 m yang dilatar belakangi gunung Lamongan dengan ketinggian  1.668 m dpl, serta didukung oleh udara yang sejuk dan segar. Obyek ini berada pada ketinggian  900 meter dpl, dengan luas 22 hektar dan kedalaman 28 m yang dilatar belakangi gunung Lamongan dengan ketinggian  1.668 m dpl, serta didukung oleh udara yang sejuk dan segar. Beraneka ragamnya buah-buahan nangka khas Klakah yang dijual sepanjang jalan raya menjadi daya tarik lain bagi obyek wisata ini.Panorama yang khas berupa fatamorgana kebiruan air obyek wisata ini merupakan alternatif pilihan tujuan wisata di Jawa Timur bila mengunjungi Bali melewati Kabupaten Jember. Danau ini merupakan salah satu obyek wisata dari Kawasan Wisata Setiga Ranu ( danau ) sedangkan lainnya adalah Ranu Pakis dan Ranu Bedali, yang satu sama lain terhubung oleh jalan yang dapat dilalui kendaraan roda dua maupun roda empat. Disamping menikmati panoramanya, aktivitas yang dapat dilakukan sendiri ataupun bersama keluarga antara lain, joging mengelilingi area danau dengan fasilitas jalan beraspal, berperahu, menikmati sarana permainan anak, berolahraga tennis dan memancing. di Ranu Klakah tersedia sarana Hotel untuk menginap dengan jumlah kamar 6 buah.

2.      Ranu Pakis
Sekitar 10 menit dengan berkendaraan roda dua ataupun roda empat sampailah kita ke Ranu Pakis, bila kunjungan wisata kita diawali dari Ranu Klakah. Obyek wisata danau ini terletak di Desa Ranu Pakis dengan jarak  20,5 Km disebelah Utara kota Lumajang ,mempunyai ketinggian  600 Meter, dari permukaan laut dengan luas danau 50 Ha dan kedalaman 26 m. Masih dilatar belakangi Gunung Lamongan dan nampak lebih dekat, serta kondisi alam yang masih perawan akan menjadi daya tarik bagi pecinta lingkungan atau wisatawan yang membutuhkan udara segar. 

Selain rekreasi dapat pula menikmati ikan segar yang dijual di warung-warung sederhana dan dapat pula dibawa untuk oleh-oleh. Ikan ini hasil budi daya pada perairan Ranu Pakis dengan sistim keramba jaring apung, jenisnya Mujaher, Nila.


3.      Ranu Bedali
Sebagai rangkaian kawasan Segitiga Ranu, dengan jarak 7 Km dari Ranu Pakis atau 6 Km dari Ranu Klakah kita sampai pada Ranu Bedali Kecamatan Ranuyoso. Obyek wisata ini mempunyai ketinggian  700 M dari permukaan laut dengan luas danau 25 Ha dan kedalaman 28 m.Berbeda dari dua ranu sebelumnya, yang menarik dari ranu ini adalah letak permukaan air berada jauh di bawah permukaan tanah. Sehingga untuk mencapai daratan tepi danau dibutuhkan kesehatan prima yang merupakan tantangan bagi mereka yang berjiwa muda. Meskipun demikian panorama danau ini dilihat dari atas cukup mengasyikkan. 

4.      Watu Godeg
Kecamatan Tempursari sebagai wilayah Kabupaten Lumajang di ujung selatan mempunyai obyek wisata Pantai Watu Godeg yang terletak di Desa Bulurejo dengan jarak  8 Km dari Kecamatan Tempursari kearah Selatan atau sekitar  80 km dari Kota Lumajang. Dengan adanya jalan tembus Pasirian-Tempursari jaraknya dapat diperpendek menjadi  12 Km dari Kecamatan Pasirian. Panorama dipantai ini sangat indah, pemandangan laut lepas dengan latar belakang bukit serta ditunjang dengan batu besar dipantai bila terkena ombak seperti bergoyang, Godek (geleng kepala).

5.      Gunung Semeru
Gunung Semeru atau Sumeru adalah gunung berapi tertinggi di Pulau Jawa, dengan puncaknya Mahameru, 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl). Kawah di puncak Gunung Semeru dikenal dengan nama Jonggring Saloko. Semeru mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan Hutan Ericaceous atau hutan gunung. Posisi gunung ini terletak di antara wilayah administrasi Kabupaten Malang dan Lumajang, dengan posisi geografis antara 8°06' LS dan 120°55' BT. Pada tahun 1913 dan 1946 Kawah Jonggring Saloka memiliki kubah dengan ketinggian 3.744,8 M hingga akhir November 1973. Disebelah selatan, kubah ini mendobrak tepi kawah menyebabkan aliran lava mengarah ke sisi selatan meliputi daerah Pronojiwo dan Candipuro di Lumajang. Diperlukan waktu sekitar empat hari untuk mendaki puncak gunung Semeru pulang-pergi. Untuk mendaki gunung semeru dapat ditempuh lewatkota Malang atau Lumajang. Dari terminal kota malang kita naik angkutan umum menuju desa Tumpang. Disambung lagi dengan Jip atau Truk Sayuran yang banyak terdapat di belakang pasar terminal Tumpang dengan biaya per orang Rp.20.000,- hingga Pos Ranu Pani. Sebelumnya kita mampir di Gubugklakah untuk memperoleh surat izin, dengan perincian, biaya surat izin Rp.6.000,- untuk maksimal 10 orang, Karcis masuk taman Rp.2.000,- per orang, Asuransi per orang Rp.2.000,- dengan menggunakan Truk sayuran atau Jip perjalanan dimulai dari Tumpang menuju Ranu Pani, desa terakhir di kaki semeru. Di sini terdapat Pos pemeriksaan, terdapat juga warung dan pondok penginapan. Bagi pendaki yang membawa tenda dikenakan biaya Rp 20.000,-/tenda dan apabila membawa kamera juga dikenakan biaya Rp 5.000,-/buah. Di pos ini pun kita dapat mencari porter (warga lokal untuk membantu menunjukkan arah pendakian, mengangkat barang dan memasak). Pendaki juga dapat bermalam di Pos penjagaan. Di Pos Ranu Pani juga terdapat dua buah danau yakni Ranu Pani (1 ha) dan Ranu Regulo (0,75 ha). Terletak pada ketinggian 2.200 mdpl. Setelah sampai di gapura "selamat datang", perhatikan terus ke kiri ke arah bukit, jangan mengikuti jalanan yang lebar ke arah kebun penduduk. Selain jalur yang biasa dilewati para pendaki, juga ada jalur pintas yang biasa dipakai para pendaki lokal, jalur ini sangat curam. Jalur awal landai, menyusuri lereng bukit yang didominasi dengan tumbuhan alang-alang. Tidak ada tanda penunjuk arah jalan, tetapi terdapat tanda ukuran jarak pada setiap 100m. Banyak terdapat pohon tumbang, dan ranting-ranting diatas kepala. Setelah berjalan sekitar 5 km menyusuri lereng bukit yang banyak ditumbuhi bunga edelweis, lalu akan sampai di Watu Rejeng. Di sini terdapat batu terjal yang sangat indah. Pemandangan sangat indah ke arah lembah dan bukit-bukit, yang ditumbuhi hutan cemara dan pinus. Kadang kala dapat menyaksikan kepulan asap dari puncak semeru. Untuk menuju Ranu Kumbolo masih harus menempuh jarak sekitar 4,5 Km. Di Ranu Kumbolo dapat didirikan tenda. Juga terdapat pondok pendaki (shelter). Terdapat danau dengan air yang bersih dan memiliki pemandangan indah terutama di pagi hari dapat menyaksikan matahari terbit disela-sela bukit. Banyak terdapat ikan, kadang burung belibis liar. Ranu Kumbolo berada pada ketinggian 2.400 m dengan luas 14 ha. Dari Ranu Kumbolo sebaiknya menyiapkan air sebanyak mungkin. Meninggalkan Ranu Kumbolo kemudian mendaki bukit terjal, dengan pemandangan yang sangat indah di belakang ke arah danau. Di depan bukit terbentang padang rumput yang luas yang dinamakan oro-oro ombo. Oro-oro ombo dikelilingi bukit dan gunung dengan pemandangan yang sangat indah, padang rumput luas dengan lereng yang ditumbuhi pohon pinus seperti di Eropa. Dari balik Gn. Kepolo tampak puncak Gn. Semeru menyemburkan asap wedus gembel. Selanjutnya memasuki hutan cemara di mana kadang dijumpai burung dan kijang. Daerah ini dinamakan Cemoro Kandang. Pos Kalimati berada pada ketinggian 2.700 m, disini dapat mendirikan tenda untuk beristirahat. Pos ini berupa padang rumput luas di tepi hutan cemara, sehingga banyak tersedia ranting untuk membuat api unggun. Terdapat mata air Sumber Mani, ke arah barat (kanan) menelusuri pinggiran hutan Kalimati dengan menempuh jarak 1 jam pulang pergi. Di Kalimati dan di Arcopodo banyak terdapat tikus gunung. Untuk menuju Arcopodo berbelok ke kiri (Timur) berjalan sekitar 500 meter, kemudian berbelok ke kanan (Selatan) sedikit menuruni padang rumput Kalimati. Arcopodo berjarak 1 jam dari Kalimati melewati hutan cemara yang sangat curam, dengan tanah yang mudah longsor dan berdebu. Dapat juga kita berkemah di Arcopodo, tetapi kondisi tanahnya kurang stabil dan sering longsor. Sebaiknya menggunakan kacamata dan penutup hidung karena banyak abu beterbangan. Arcopodo berada pada ketinggian 2.900m, Arcopodo adalah wilayah vegetasi terakhir di Gunung Semeru, selebihnya akan melewati bukit pasir. Dari Arcopodo menuju puncak Semeru diperlukan waktu 3-4 jam, melewati bukit pasir yang sangat curam dan mudah merosot. Sebagai panduan perjalanan, di jalur ini juga terdapat beberapa bendera segitiga kecil berwarna merah. Semua barang bawaan sebaiknya tinggal di Arcopodo atau di Kalimati. Pendakian menuju puncak dilakukan pagi-pagi sekali sekitar pukul 02.00 pagi dari Arcopodo. Siang hari angin cendurung ke arah utara menuju puncak membawa gas beracun dari Kawah Jonggring Saloka. Pendakian sebaiknya dilakukan pada musim kemarau yaitu bulan Juni, Juli, Agustus, dan September. Sebaiknya tidak mendaki pada musim hujan karena sering terjadi badai dan tanah longsor. Di puncak Gunung Semeru (Puncak Mahameru) pendaki disarankan untuk tidak menuju kawah Jonggring Saloko, juga dilarang mendaki dari sisi sebelah selatan, karena adanya gas beracun dan aliran lahar. Gas beracun ini dikenal dengan sebutan Wedhus Gembel (Bahasa Jawa yang berarti "kambinggimbal", yakni kambing yang berbulu seperti rambut gimbal) oleh penduduk setempat. Suhu dipuncak Mahameru berkisar 4 - 10 derajat Celsius, pada puncak musim kemarau minus 0 derajat Celsius, dan dijumpai kristal-kristal es. Cuaca sering berkabut terutama pada siang, sore dan malam hari. Angin bertiup kencang, pada bulan Desember - Januari sering ada badai. Terjadi letusan Wedus Gembel setiap 15-30 menit pada puncak gunung Semeru yang masih aktif. Pada bulan November 1997 Gunung Semeru meletussebanyak 2990 kali. Siang hari arah angin menuju puncak, untuk itu hindari datang siang hari di puncak, karena gas beracun dan letusan mengarah ke puncak. Letusan berupa asap putih, kelabu sampai hitam dengan tinggi letusan 300-800 meter. Material yang keluar pada setiap letusan berupa abu, pasir, kerikil, bahkan batu-batu panas menyala yang sangat berbahaya apabila pendaki terlalu dekat. Pada awal tahun 1994 lahar panas mengaliri lereng selatan Gunung Semeru dan telah memakan beberapa korban jiwa, walaupun pemandangan sungai panas yang berkelok- kelok menuju ke laut ini menjadi tontonan yang sangat menarik. Soe Hok Gie, salah seorang tokoh aktivis Indonesia dan mahasiswa Fakultas Sastra Universitas Indonesia, meninggal di Gunung Semeru pada tahun 1969 akibat menghirup asap beracun di Gunung Semeru. Dia meninggal bersama rekannya, Idhan Dhanvantari Lubis. Secara umum iklim di wilayah gunung Semeru termasuk type iklim B (Schmidt dan Ferguson) dengan curah hujan 927 mm - 5.498 mm per tahun dengan jumlah hari hujan 136 hari/tahun dan musim hujan jatuh pada bulan November - April. Suhu udara dipuncak Semeru berkisar antara 0 - 4 derajat celsius. Suhu rata-rata berkisar antara 3°c - 8°c pada malam dan dini hari, sedangkan pada siang hari berkisar antara 15°c - 21°c. Kadang-kadang pada beberapa daerah terjadi hujan salju kecil yang terjadi pada saat perubahan musim hujan ke musim kemarau atau sebaliknya. Suhu yang dingin disepanjang rute perjalanan ini bukan semata-mata disebabkan oleh udara diam tetapi didukung oleh kencangnya angin yang berhembus ke daerah ini menyebabkan udara semakin dingin. Gunung ini masuk dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Taman Nasional ini terdiri dari pegunungan dan lembah seluas 50.273,3 Hektar. Terdapat beberapa gunung di dalam Kaldera Gn.Tengger antara lain; Gn.Bromo (2.392m) Gn. Batok (2.470m) Gn.Kursi (2,581m) Gn.Watangan (2.662m) Gn.Widodaren (2.650m). Terdapat empat buah danau (ranu): Ranu Pani, Ranu Regulo, Ranu Kumbolo dan Ranu Darungan. Flora yang berada di wilayah Gunung Semeru beraneka ragam jenisnya tetapi banyak didominir oleh pohon cemara, akasia, pinus, dan jenisJamuju. Sedangkan untuk tumbuhan bawah didominir oleh Kirinyuh, alang-alang, tembelekan, harendong dan Edelwiss putih, Edelwiss yang banyak terdapat di lereng-lereng menuju puncak Semeru. Dan juga ditemukan beberapa jenis anggrek endemik yang hidup di sekitar Semeru Selatan. Banyak fauna yang menghuni gunung Semeru antara lain : macan kumbang, budeng, luwak, kijang, kancil, dll. Sedangkan di Ranu Kumbolo terdapat belibis yang masih hidup liar. Orang pertama yang mendaki gunung ini adalah Clignet (1838) seorang ahli geologi berkebangsaan Belanda dari sebelah barat daya lewat Widodaren, selanjutnya Junhuhn (1945) seorang ahli botani berkebangsaan Belanda dari utara lewat gunung Ayek-ayek, gunung Inder-inder dan gunung Kepolo. Tahun 1911 Van Gogh dan Heim lewat lereng utara dan setelah 1945 umumnya pendakian dilakukan lewat lereng utara melalui Ranupane dan Ranu Kumbolo seperti sekarang ini. Menurut kepercayaan masyarakat Jawa yang ditulis pada kitab kuna Tantu Pagelaran yang berasal dari abad ke-15, pada dahulu kala Pulau Jawa mengambang di lautan luas, terombang-ambing dan senantiasa berguncang. Para Dewa memutuskan untuk memakukan Pulau Jawa dengan cara memindahkan Gunung Meru di India ke atas Pulau Jawa. Dewa Wisnu menjelma menjadi seekor kura-kura raksasa menggendong gunung itu dipunggungnya, sementara Dewa Brahma menjelma menjadi ular panjang yang membelitkan tubuhnya pada gunung dan badan kura-kura sehingga gunung itu dapat diangkut dengan aman. Dewa-Dewa tersebut meletakkan gunung itu di atas bagian pertama pulau yang mereka temui, yaitu di bagian barat Pulau Jawa. Tetapi berat gunung itu mengakibatkan ujung pulau bagian timur terangkat ke atas. Kemudian mereka memindahkannya ke bagian timur pulau Jawa. Ketika gunung Meru dibawa ke timur, serpihan gunung Meru yang tercecer menciptakan jajaran pegunungan di pulau Jawa yang memanjang dari barat ke timur. Akan tetapi ketika puncak Meru dipindahkan ke timur, pulau Jawa masih tetap miring, sehingga para dewa memutuskan untuk memotong sebagian dari gunung itu dan menempatkannya di bagian barat laut. Penggalan ini membentuk Gunung Pawitra, yang sekarang dikenal dengan nama Gunung Pananggungan, dan bagian utama dari Gunung Meru, tempat bersemayam Dewa Shiwa, sekarang dikenal dengan nama Gunung Semeru. Pada saat Sang Hyang Siwa datang ke pulau jawa dilihatnya banyak pohon Jawawut, sehingga pulau tersebut dinamakan Jawa. Lingkungan geografis pulau Jawa dan Bali memang cocok dengan lambang-lambang agama Hindu. Dalam agama Hindu ada kepercayaan tentang Gunung Meru, Gunung Meru dianggap sebagai rumah tempat bersemayam dewa-dewa dan sebagai sarana penghubung di antara bumi (manusia) dan Kayangan. Banyak masyarakat Jawa dan Bali sampai sekarang masih menganggap gunung sebagai tempat kediaman Dewata,Hyang, dan mahluk halus. Menurut orang Bali Gunung Mahameru dipercayai sebagai Bapak Gunung Agung di Bali dan dihormati oleh masyarakat Bali. Upacara sesaji kepada para dewa-dewa Gunung Mahameru dilakukan oleh orang Bali. Betapapun upacara tersebut hanya dilakukan setiap 8-12 tahun sekali hanya pada waktu orang menerima suara gaib dari dewa Gunung Mahameru. Selain upacara sesaji itu orang Bali sering datang ke daerah Gua Widodaren untuk mendapat Tirta suci.

6.      Selokambang
Pemandian Alam Selokambang ( sumber air bukan PDAM) terletak di Desa Purwosono Kecamatan Sumbersoko, jarak tempuh dari kota Lumajang  7 Km kearah Barat  15 menit perjalanan dapat ditempuh segala macam kendaraan. Merupakan obyek wisata andalan yang dipercaya masyarakat, bahwa mandi di pemandian tersebut dapat menyembuhkan penyakit reumatik. Aktivitas yang dapat dilakukan selain olah raga renang, juga dapat menikmati sarana permainan anak, berperahu, sepeda air, olah raga tennis. Berbagai macam kedai yang menjanjikan makanan tradisional siap untuk menghilangkan rasa lapar dan dahaga disamping itu ditunjang areal parkir yang cukup luas dan representative. Menurut legenda yang ada di masyarakat sekitar selokambang adalah tempat mandi ratu dari kerajaan majapahit dulunya saat berkunjung ke Lumajang.

7.      Goa Tetes
Goa Tetes merupakan wisata goa yang didalamnya terdapat stalagtit dan stalagmit dengan warna yang beraneka ragam.  Terletak di desa Sidomulyo Kecamatan Pronojiwo jarak tempuh dari kota Lumajang  55 Km ke sebelah Selatan, mudah dicapai dengan kendaraan roda dua / empat, satu jalur dengan obyek wisata Piket Nol, selanjutnya perjalanan diteruskan dengan berjalan kaki menuruni tangga sepanjang  3 Km untuk sampai ke mulut goa, dengan medan yang cukup menantang. Banyak dikunjungi oleh muda mudi dan dipercaya masyarakat dapat mempersatukan kembali keretakan rumah tangga. 

8.      Kolam Renang
Obyek wisata / sarana rekreasi / sarana olahraga yang terletak dijalan. veteran Lumajang ini mudah dijangkau dengan angkutan umum maupun pribadi yang menyediakan sarana kolam dewasa dan kolam anak-anak dengan harga tiket masuk yang cukup terjangkau. Fasilitas sebagai kolam renang prestasi cukup mendukung terhadap obyek ini, juga tersedia rumah makan berikut areal parkir kendaraan roda dua / empat


9.      Water Park
Kolam renang dewasa dan anak terbaru di Lumajang yang terletak di Kawasan Wonorejo Terpadu (KWT) Desa Wonorejo Kecamatan Kedungjajang, jarak tempuh dari kota Lumajang  7 Km kearah Utara  15 menit perjalanan dapat ditempuh segala macam kendaraan. Merupakan obyek wisata air yang dilengkapi dengan arus air, sarana luncuran dan sarana lain yang menarik bagi yang gemar bermain diair. Obyek wisata baru ini selain menjanjikan kesehatan dan kebersihan air serta keindahan lokasinya juga merupakan lokasi yang srategis, terletak pada jalur Probolinggo Bali lewat Jember. Selain Kolam Renang aktivitas lain yang dapat dinikmati oleh pengunjung adalah, menikmati sarana kereta gantung, komedi putar serta fasilitas bom-bom car. Lokasi wisata ini berdekatan dengan Terminal Menak Koncar Lumajang yang merupakan terminal angkutan umum antar kota, tentunya menjanjikan kemudahan bagi pengunjung yang hendak kesana. Berbagai macam kedai juga terdapat disana yang siap menjanjikan makanan tradisional siap untuk menghilangkan rasa lapar dan dahaga disamping itu dapat mengunjungi pusat oleh khas lumajang. ditunjang areal parkir yang cukup luas dan representative.

10.  Pantai Watu Pecak
Di desa Selok Awar-awar Kecamatan Pasirian  18 Km dari kota Lumajang kearah Selatan dengan jarak tempuh  35 menit dari Kecamatan Pasirian, terdapat obyek wisata Pantai Watu Pecak yang berada sebelah Timur Pantai Bambang. Seperti Pantai Bambang, Pantai Watu Pecak merupakan obyek wisata Pantai Selatan dengan ciri ombak besar dan dipergunakan sebagai tempat upacara Melasti / sesuci bumi umat Hindu Dharma Bali.

11.  Alun-Alun Kota Lumajang
Alun  Alun merupakan Jantung Kota Lumajang, yang juga merupakan paru-paru kota, Luas 6, 025 Ht. dan disekelilingnya terdapat Perkantoran Pemerintahan dan Masjid Agung Anas Mahfut. Pagi hari dipakai olah raga, Malam hari Taman Mini sebagai Wisata Belanja dan Wisata Kuliner.


12.  Pantai Bambang
Merupakan obyek wisata pantai dengan ombak besar mencapai 3 sebagai ciri khas pemandangan pantai selatan. Terletak di desa Bago Kecamatan Pasirian, 24 Km jarak dari kota Lumajang dapat ditempuh dengan kendaraan roda 4 maupun roda 2 dengan akses jalan beraspal, dan diyakini masyarakat sebagai tempat bersemayamnya Nyi Roro Kidul.


13.  Coban Pawon
Merupakan obyek wisata Alam,Terletak di desa Kertowono Kecamatan Gucialit, jarak dari kota Lumajang sekitar 20 Km. Keunikan air terjun ini adalah antrukannya berada didalam goa yang menyerupai pawon (dapur tempat memasak), setiap percikan air terjun ini diyakini dapat membantu penyembuhan penyakit.




14.  Ranu Lading
Merupakan salah satu obyek wisata danau yang memang banyak terdapat di kab. Lumajang . Obyek ini terletak di tengah-tengah kebun kopi peninggalan Belanda, di atas danau ini masih berdiri rumah peninggalan Belanda/Loji yang masih terawat. Obyek ini terletak di desa Papringan Kec. Klakah, sekitar 25 Km kearah utara kota Lumajang.




15.  Ranu Kumbolo
3 (tiga) Ranu/danau ini terletak di lereng G. Semeru. Para pendaki yang akan ke puncak Semeru pasti melewati 3 danau ini. 2 Danau yaitu Ranu Pane dan Ranu Regulo terletak di desa Ranu Pane lereng bawah dan merupakan awal pendakian, sedang Ranu Gumbolo terletak di lereng atas setelah perjalanan 5 jam dari Ranu pane.




16.  Puncak B-29 Argosari
Puncak B-29 Argosari adalah puncak tertinggi dikawasan lautan pasir Bromo dengan ketinggian 2900 m dpl. Terletak disisi tenggara Gunung Bromo, Pemandangan yang indah dan udara dingin ditambah hamparan tanaman khas dataran tinggi berupa bawang pre, kubis, kentang dan wortel sehingga menjadikan kawasan obyek ini sangat menawan. Terletak di desa Argosari, kec. Senduro sekitar 40 Km dari kota Lumajang.


17.  Kebun Teh Kertowono
Agro wisata Perkebunan Teh Kertowono yang terletak di Desa Gucialit Kecamatan Gucialit sekitar 20 Km dari Kota Lumajang. hamparan kebun Teh yang sangat luas, Pabrik Teh peninggalan Belanda yang masih beroperasi dengan baik menambah keindahan obyek wisata ini.




18.  Agro Wisata Bunga
Agro wisata Bunga, yang berada di Desa Wotgalih, Krai dan Karanganyar Kecamatan Yosowilangun sekitar 25 Km dari Kota Lumajang merupakan daerah dimana hampir seluruh penduduk memiliki usaha budidaya bunga. Jika kita berkunjung ke obyek ini dapt ditemukan lingkungan yang asri dan menyegarkan., dari ketiga Desa inilah bibit bunga dipasarkan kekota kota besar lainya, seperti Jakarta , Bogor, Bandung, Jogja, Malang dll. Bagi penghobi koleksi bunga di daerah ini dapat dijumpai berbagai macam bibit bunga dan Bunga yang sudah jadi.

19.  Hutan Bambu
Wisata hutan bambu memiliki area sekitar 14 Ha. Obyek wisata ini sangat cocok untuk wisata keluarga dan pecinta lingkungan. Disamping itu dapat juga dijadikan untuk wisata pendidikan, karena disamping hamparan pohon bambu yang luas dapat juga ditemukan banyak sekali kera dan kalong (Pteropus vampirus) yang berada disini.Obyek ini terletak di desa Sumber Mujur Kec. Candipuro, sekitar 30 Km dari Kota Lumajang.


20.  Pura Mandalagiri Semeru Agung
Pura ini merupakan pura yang paling dituakan oleh masyarakat Hindu. Hampir tiap hari ada masyarakat Bali yang berdoa di pura ini. Apalagi di hari-hari libur, berbondong-bondong masyarakat Bali berkunjung kesini. Puncaknya saat piodalan (ulang tahun Pura) sekitar bulan Juli, ribuan Masyarakat Bali membanjiri ke kawasan ini untuk berdoa dan menampilkan kesenian-kesenian Bali. Pura ini dipercaya sebagai Pura tertua di Nusantara juga pernah masuk di Seputar Indonesia PAGI di RCTI lho........
21.    Stadion Semeru
Merupakan Stadion milik Pemerintah Kabupaten Lumajang yang berlokasi di Jl. Gajahmada. Dan juga sebagai markas PSIL (Persatuan Sepak Bola Indonesia Lumajang). Di situ juga terdapat lapangan tennis, basket, futsal, dan voli. Lokasi dari stadion ini juga sangat dekat dengan rumah saya jadi dulu saya sering main kesana untuk bermain sepak bola dengan teman di waktu sore hari. 


Dengan wacana diatas menurut saya kota kecil ini sangat cocok untuk menjadi tempat hunian di saat masa tua kita. dan tempat-tempat wisata diatas perlu untuk dikunjungi!!!!!!!.........



1 komentar:

Rifqi Najid mengatakan...

Lumajang.. keindahan yg belum terekspose

Poskan Komentar